Design Grafis Framework Networking Sistem Operasi Technology Umum Web Design

Perhitungan Subneting IP Class C Mudah

Pada kesempatan kali ini saya mencoba berbagi bagaimana cara menghitung subnetting dengan cepat pada IPV4 Class C. Dimana kali ini saya akan berbagi bagamaina cara mencari Network Id, Broadcast, Jumlah Ip, Jumlah IP yang bisa di gunakan dan berapa subnetmask nya dengan mudah dan cepat.Sebelum saya melanjutkan pada proses perhitungan IP dengan subnetting, akan ada beberapa istilah yang akan muncul diantaranya :

a. Network ID
Merupakan suatu alamat IP yang dijadikan suatu identitas dalam sebuah jaringan. Biasanya Network ID merupakan IP pertama dalam sebuah block IP.

b. IP Broadcast
Merupakan alamat IP yang digunakan untuk mengirimkan paket ke semua host yang ada pada sebuah jaringan. Biasanya IP Broadcast merupakan IP terakhir dalam sebuah block IP.

c. Subnetmak
Merupakan suatu pembatasan alamat IP dalam sebuah block nya. Dimana dalam sebuah subnetmak terdapat beberapa komponen IP yaitu NetworkID(NETID), HostID dan IP broadcast

d. Prefix Subnetmask
Merupakan jumlah angka biner pada sebuah subnetmask.

Berikut saya telah menyediakan beberapa contoh IP address beserta prefix nya.

11.11.11.11/25
22.22.22.22/26
33.33.33.33/27
44.44.44.44/28
55.55.55.55/29
66.66.66.66/30

Sebelum kita melanjutkan menghitung, teknink ini sangat lah membutuhkan pengetahuan kita mengenai berapa jumlah IP dari masing-masing prefix. Untuk IP Class C ada teknik mudah untuk mengingat. Prefix IP Class C di mulai dari 24 – 30 (walau juga ada 31 dan 32). Dimana Prefix 24 memiliki jumlah 256 IP dan Prefix 30 memiliki jumlah IP 4.

Cukup dua prefix tersebut yang perlu kita hafal, yaitu prefix 24 memiliki 256 IP dan Prefix 30 memiliki 4 IP. Pertanyaannya bagaimana untuk mengetahui jumlah IP Prefix-prefix yang lain. Cukup mudah untuk mengetahui Prefix-prefix yang lain. Misal kita ingin mengetahui jumlah IP dari prefix 25, menghitung berapa selisih jarak antar 24 atau 30. Ambil selisih yang paling sedikit yaitu 24 ke 25 adalah selisih 1. Kemudian jumlah IP prefix 24 cukup di bagi 2 sebanyak 1 kali. 

256 : 2 = 128

Jadi jumlah IP pada prefix 25 adalah 128 IP.

[next]

Kemudian contoh yang lain misal kita akan menghitung jumlah ip pada prefix 29. Selisih terdekat prefix 29 adalah dengan prefix 30, dimana selisihnya adalah 1. Beda halnya pada proses pencarian pada prefix 25 sebelumnya. Perbandingan adalah menggunakan prefix 24 dimana selisih antara 24 dan 25 jika di perumpamakan anak tangga maka tangganya naik. Untuk prefix 29 di bandingkan dengan prefix 30 jika di perumpamakan dengan anak tangga menggunakan anak tangga turun. Jika turun, tidak lagi di bagi melainkan menggunakan perkalian 2.

4 x 2 = 8 

Jadi jumlah IP pada prefix 29 adalah 8.

Kemudian contoh lain misal kita ingin menghitung jumlah IP pada prefix 27. dimana selisih antara 24 dan 30 sama-sama 3. Untuk itu, kita dapat menggunakan perkalian maupun pembagian, dimana hasilnya akan tetap sama. Kita akan mengalikan sebanyak 3 kali dan juga akan membagi sebanyak 3 kali.

1. 256 : 2 = 128|
2. 128 : 2 = 64
3. 64 : 2 = 32

Hasil dengan menggunakan pembagian jumlah IP untuk prefix 27 adalah 32 IP. Sekarang kita coba dengan perkalian.

1. 4 x 2 = 8
2. 8 x 2 = 16
3. 16 x 2 = 32

Hasil dengan menggunakan perkalian jumlah IP untuk prefix 27 adalah 32 IP. Hal tersebut menunjukkan hasil menggunakan 2 cara sama-sama mendapatkan hasil 32 IP. Tergantung kita akan menggunakan yang mana.

Mengetahui jumlah IP dalam suatu prefix subnetmask merupakan dasar mutlak untuk bisa menggunakan cara berikut. 

IP Pertama : 11.11.11.11/25

Penyelesaian :

A. Berapa Jumlah IP dalam Prefix 25?

     Jawaban : 128

B. Mencari letak IP berada pada block IP ke brapa.

     IP Address pada noted terakhir di bagi dengan jumlah IP

     11 / 128 = 0,….

     Cukup kita ambil 0 (nol) tanpa koma di belakangnya. Kemudian di tambahkan 1(satu), maka ketemu IP tersebut berada di dalam block IP ke berapa. Maka IP 11.11.11.11 Merupakan IP Address pada block IP pertama pada subnetmask tersebut.

C. Mencari IP pertama pada block IP tersebut

    Jumlah IP dalam suatu prefix subnetmask dikalikan dengan urutan keberapa IP tersebut berada

    128 x 0 = 0

    Berarti IP Pertama pada block tersebut adalah 11.11.11.0 

    IP Pertama ini juga biasa di sebut dengan Network ID/NETID

D. Mencari IP terkahiri pada block IP tersebut

     IP Pertama di tambahkan dengan jumlah IP kemudian dikurangi dengan 1

     (alasan di kurangi 1 dikarenakan proses perhitungan IP selalu di hitung dari 0 bukan dari 1)

     0 + 128 = 128

     128 – 1 = 127

     Berarti IP terakhir adalah 11.11.11.127

    IP Terakhir ini juga biasa di sebut dengan IP Broadcast

Dengan begitu kita sudah mendapatkan range IP yang dapat di gunakan yaitu

11.11.11.1 – 11.11.11.126

Darimana itu?

Network ID + 1 dan Broadcash – 1

Itu merupakan range ip yang dapat digunakan.

[next]

E. Mengetahui subnetmask yang digunakan dari prefix tersebut

    Jumlah IP kelas C – Jumlah IP pada Prefix subnetmask

    256 – 128 = 128

    Jadi Subnetmasknya adalah 255.255.255.128

F. Mengetahui Jumlah IP yang dapat digunakan

    Jumlah IP pada prefix subnetmask tersebut – 2 (Network ID dan IP broadcast)

     128 – 2 = 126

     Jadi jumlah IP yang dapat digunakan adalah 126 IP Address

Kesimpulan :

   Jumlah IP = 128 IP

   Network ID = 11.11.11.0

IP Broadcast = 11.11.11.127

Jumlah IP yang bisa di gunakan = 126

   Subnetmask = 255.255.255.128

Untuk lebih memperjelas coba kita kerjakan IP yang berikutnya dengan cepat

##########################################################################

IP Address : 22.22.22.22/26

Penyelesaian :

A. Jumlah IP = 256/2 = 128, 128/2=64

     Jumlah IP = 64

B. Pada block IP ke berapa = 22/64 = 0

     Berarti pada block IP pertama

C. Network ID = 64 x 0 = 0

     Network ID = 22.22.22.0

D. IP Broadcast = 0 + 64 – 1 = 63

     IP broadcast = 22.22.22.63

E.  Subnetmask = 256 – 64 = 192

      Subnetmask = 255.255.255.192

F.  Jumlah IP yang bisa di gunakan = 64 – 2 = 62

     Jumlah IP available = 62 IP

##########################################################################

IP Address : 33.33.33.33/27

Penyelesaian :

A. Jumlah IP = 256/2 = 128, 128/2=64, 64/2 = 32

     Jumlah IP = 32

B. Pada block IP ke berapa = 33/32 = 1,…

     Berarti pada block IP Kedua ( 1 + 1 = 2 )

C. Network ID = 32 x 1 = 32

     Network ID = 33.33.33.32

D. IP Broadcast = 32 + 32 – 1 = 63

     IP broadcast = 33.33.33.63

E.  Subnetmask = 256 – 32 = 224

      Subnetmask = 255.255.255.224

F.  Jumlah IP yang bisa di gunakan = 32 – 2 = 30

     Jumlah IP available = 30 IP

##########################################################################

IP Address : 44.44.44.44/28

Penyelesaian :

A. Jumlah IP = 4×2=8, 8×2=16

     Jumlah IP = 16

B. Pada block IP ke berapa = 44/16 = 2,…

     Berarti pada block IP Ketiga ( 2 + 1 = 3 )

C. Network ID = 16 x 2 = 32

     Network ID = 44.44.44.32

D. IP Broadcast = 32 + 16 – 1 = 47

     IP broadcast = 44.44.44.47

E.  Subnetmask = 256 – 16 = 240

      Subnetmask = 255.255.255.240

F.  Jumlah IP yang bisa di gunakan = 16 – 2 = 14

     Jumlah IP available = 14 IP

##########################################################################

IP Address : 55.55.55.55/29

Penyelesaian :

A. Jumlah IP = 4×2=8

     Jumlah IP = 8

B. Pada block IP ke berapa = 55/8 = 6,…

     Berarti pada block IP Ketiga ( 6 + 1 = 7 )

C. Network ID = 8 x 6 = 48

     Network ID = 55.55.55.48

D. IP Broadcast = 48 + 8 – 1 = 55

     IP broadcast = 55.55.55.55

E.  Subnetmask = 256 – 8 = 248

      Subnetmask = 255.255.255.248

F.  Jumlah IP yang bisa di gunakan = 8 – 2 = 6

     Jumlah IP available = 6 IP

##########################################################################

IP Address : 66.66.66.66/30

Penyelesaian :

A. Jumlah IP = 4

     Jumlah IP = 4

B. Pada block IP ke berapa = 66/4 = 16,…

     Berarti pada block IP Ketiga ( 16 + 1 = 17 )

C. Network ID = 4 x 16 = 64

     Network ID = 66.66.66.64

D. IP Broadcast = 64 + 4 – 1 = 67

     IP broadcast = 66.66.66.67

E.  Subnetmask = 256 – 4 = 252

      Subnetmask = 255.255.255.252

F.  Jumlah IP yang bisa di gunakan = 4 – 2 = 2

     Jumlah IP available = 2 IP

########################################################################## 

Sekian cara mudah menghitung subnetting IP Class C. Semoga membantu untuk kita semua.